Pertumbuhan Tertinggi Sejak 2014, Jokowi: Disyukuri, Jangan Kufur Nikmat    

In Eksposisi

 SinarHarapan.id – Pertumbuhan ekonomi Indonesia sebesar 5,17 persen pada 2018 sudah cukup baik. Hal ini harus disyukuri meskipun tak sesuai janji kampanye sebesar 7 persen.

Demikian pernyataan Presiden Joko Widodo kepada wartawan di JIExpo Kemayoran, Jakarta, Kamis (7/2/2019).

Catatan BPS menunjukkan pertumbuhan 5,17 persen itu merupakan yang tertinggi sejak 2014. Pada 2014 pertumbuhan ekonomi tercatat 5,01 persen, 2015 sebesar 4,88 persen, 2016 sebesar 5,03 persen, dan 2017 sebesar 5,07 persen.

“Ya patut kita syukuri Alhamdulillah, 5,17 persen itu sebuah angka yang baik kalau dibandingkan negara-negara lain,” kata Jokowi.

Jokowi meminta pertumbuhan ekonomi Indonesia itu dibandingkan dengan negara-negara lain yang juga tergabung dalam G20. Menurut dia, apabila dibandingkan dengan negara-negara lain, maka pertumbuhan ekonomi Indonesia sudah cukup baik.

“Kita jangan kufur nikmat, kalau diberi kenikmatan pertumbuhan ekonomi yang di atas 5 alhamdulillah, disyukuri,” kata Jokowi seperti dilaporkan Kompas.com.

“Inflasinya 3,13 persen juga alhamdulillah disyukuri karena global ekonomi. Ekonomi dunia, ekonomi global juga masih pada posisi yang tidak baik, yang tidak menguntungkan kita,” tambah dia.

Jokowi pun memastikan pemerintah terus melakukan berbagai upaya untuk menggenjot pertumbuhan ekonomi. Pemerintah menurut dia akan terus mendorong ekspor sebanyak-banyaknya sekaligus mengurangi impor. Pemerintah juga mendorong barang-barang substitusi impor agar diproduksi di dalam negeri.

“Yang kedua, investasi yang sebesar-besarnya sehingga kita terus memperbaiki, menyederhanakan perizinan-perizinan yang ada di pusat maupun di daerah,” kata Jokowi.

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat pertumbuhan ekonomi Indonesia sepanjang tahun 2018 mencapai 5,17 persen, yang berarti lebih tinggi dibanding pertumbuhan 2017 sebesar 5,07 persen, bahkan tertinggi dalam empat tahun terakhir, seperti dilaporkan

“Ini menunjukkan trend yang baik, karena dibandingkan beberapa tahun terakhir, pertumbuhan ekonomi sepanjang 2018 menunjukkan peningkatan,” kata Kepala BPS Suhariyanto dalam keterangan persnya di kantor pusat BPS, Jakarta, Rabu (6/2) siang.

Catatan BPS menunjukkan pertumbuhan 5,17 persen itu merupakan yang tertinggi sejak 2014. Pada 2014 pertumbuhan ekonomi tercatat 5,01 persen, 2015 sebesar 4,88 persen, 2016 sebesar 5,03 persen, dan 2017 sebesar 5,07 persen.

Kepala BPS menilai, pertumbuhan ekonomi 2018 sebesar 5,17 persen itu merupakan pencapaian yang baik di tengah ekonomi global sepanjang tahun tersebut.

Menurut Kepala BPS Suhariyanto, sumber pertumbuhan ekonomi pada sepanjang 2018 adalah industri pengolahan (0,91 persen), disusul perdagangan (0,66 persen), konstruksi (0,61 persen), pertanian (0,49 persen), dan lainnya (2,50 persen).

Adapun menurut pengeluaran, sumber pertumbuhan ekonomi sebesar 5,17 persen adalah konsumsi rumah tangga sebesar 2,74 persen, pembentukan modal tetap bruto 2,17 persen, konsumsi pemerintah 0,38 persen, dan lainnya 0.87 persen.

“Pengeluaran konsumsi rumah tangga tertinggi pada kelompok restoran dan hotel; transportasi dan komunikasi; serta kelompok kesehatan dan pendidikan,” jelas Suhariyanto.

Dijelaskan oleh Kepala BPS, bahwa ekspor barang tumbuh melambat seiring dengan perlambatan pertumbuhan volume perdagangan dan ekonomi global,serta perlambatan pertumbuhan ekonomi negara-negara mitra dagang utama.

Sedangkan impor tumbuh lebih cepat seiring peningkatan permintaan domestik.

Seiring dengan pertumbuhan ekonomi sebesar 5,17 persen itu, menurut Kepala BPS Dr. Suhariyanto, juga terjadi kenaikan pada sisi pendapatan per kapita. Tercatat pada 2018 pendapatan perkapita penduduk Indonesia mencapai Rp56 juta atau 3.927 dollar AS, yang berarti lebih tinggi dibanding 2017 (Rp51,9 juta/3.876,3 dollar AS). Sementara pendapatan per kapita 2016 tercatat Rp 47,9 juta atau 3.603,6 dollar AS.

You may also read!

Jokowi-Ma’ruf Menang 76 Persen di Jerman

SinarHarapan.id -  Pasangan calon presiden dan wakil presiden  Ir. H. Joko Widodo dan Dr. KH Ma'ruf Amin memperoleh 76,34

Read More...

Jokowi-Ma’ruf Menang Telak di Pemilu LN Swedia dan Latvia

SinarHarapan.id- Pasangan calon presiden-wakil presiden Ir. H. Joko Widodo dan Dr. KH Ma'ruf Amin menang telak dari pesaingnya Prabowo

Read More...

Pasangan Jokowi-Ma’ruf dan PDIP Unggul di PPLN Kamboja

SinarHarapan.id - Pasca Pesta Rakyat 13 April 2019 lalu, keseruan Pesta Demokrasi berlanjut dengan penghitungan Surat Suara Presiden dan

Read More...

Mobile Sliding Menu