2 December 2022

Investasi emas masih menjadi pilihan aset yang aman alias safe heaven di tengah kekalutan global. Harga emas berpotensi menguat bila meredanya aksi Bank Sentral menaikkan suku bunga.

SinarHarapan.id – Investasi emas masih menjadi pilihan aset yang aman alias safe heaven di tengah kekalutan global. Harga emas berpotensi menguat bila meredanya aksi Bank Sentral menaikkan suku bunga.

Analis DCFX Futures Lukman Leong menjelaskan, saat ini emas masih cukup tertekan akibat kenaikan suku bunga yang agresif dari sejumlah bank sentral untuk memerangi inflasi.Kebijakan moneter yang agresif tersebut merupakan penyebab utama harga emas turun.

Harga emas akan mulai naik apabila kebijakan pengetatan dari Bank Sentral sudah mendekati puncak dan ekspektasi kenaikan suku bunga mereda. Saat itu, inflasi dinilai telah menurun dan ekonomi berada atau mendekati resesi.

Sebtulnya dolar dan obligasi pemerintah AS juga cukup menarik untuk dicermati sebagai salah satu safe heaven. Sebab, diprediksi pergerakannya masih akan menguat hingga akhir tahun, bahkan hingga pertengahan tahun depan.

Ketidakpastian ekonomi tahun depan, perang di Ukraina serta pembelian fisik di bank sentral terutama dari China bakal mengalihkan investor menuju emas. diperkirakan harga emas akan berada di kisaran US$ 1.650 per ons troi pada akhir tahun 2022.

Pergerakannya diprediksi bakal menguat ke area US$ 1.750- US$ 1.800 per ons troi pada Juni 2023.  Seiring pengetatan inflasi nampaknya sudah mencapai puncak dan ekonomi yang telah atau mendekati resesi. Serta, bank sentral di seluruh dunia diperkirakan akan mulai melakukan pelonggaran kebijakan moneter.

Penguatan harga emas dunia bakal diikuti oleh harga emas Antam. Dengan asumsi kurs (USD/IDR) berkisar Rp 15.500- Rp 16.000 per dolar AS, maka harga emas Antam akan berada di rentang Rp 950.000- Rp 980.000 per gram pada akhir tahun. (Red)

About Post Author