1 February 2023

Harga minyak mentah mengalami kenaikan pada hari Selasa (4/10/2022). Harga minyak mentah Brent naik US$2,83 atau 3,18% menjadi US$91,69 per barel setelah naik lebih dari 4% pada sesi sebelumnya.

SinarHarapan.id – Harga minyak mentah mengalami kenaikan pada hari Selasa (4/10/2022). Harga minyak mentah Brent naik US$2,83 atau 3,18% menjadi US$91,69 per barel setelah naik lebih dari 4% pada sesi sebelumnya.

Harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) naik US$2,74 atau 3,28% menjadi US$86,37 per barel. Harga minyak mentah acuan tersebut naik lebih dari 5% pada sesi sebelumnya, kenaikan harian terbesar sejak Mei.

Sebelumnya diberitakan OPEC+ mungkin menyetujui pengurangan besar dalam produksi minyak mentah ketika bertemu pada hari Rabu melebihi kekhawatiran tentang ekonomi global. “Sementara OPEC+ mungkin mengumumkan pemotongan besar [lebih dari 1 juta barel per hari], pada kenyataannya, pemotongan itu bisa jauh lebih kecil. Ini karena sebagian besar anggota OPEC+ berproduksi jauh di bawah tingkat produksi target mereka,” kata analis ING dalam sebuah catatan.

Harga minyak menguat pada hari Senin di tengah kekhawatiran baru tentang ketatnya pasokan. Investor memperkirakan Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, yang dikenal secara kolektif sebagai OPEC+, akan memangkas produksi lebih dari 1 juta barel per hari pada pertemuan langsung pertama mereka sejak 2020 pada hari Rabu.

Edward Moya, analis senior OANDA Mengatakan “Terlepas dari semua yang terjadi dengan perang di Ukraina, OPEC+ tidak pernah sekuat ini dan mereka akan melakukan apa pun untuk memastikan harga didukung di sini,”

OPEC+ telah meningkatkan produksi tahun ini setelah pemotongan rekor terjadi pada tahun 2020 karena penurunan permintaan yang disebabkan oleh pandemi Covid-19. Namun dalam beberapa bulan terakhir, organisasi tersebut telah gagal memenuhi peningkatan produksi yang direncanakan, yang hilang pada Agustus sebesar 3,6 juta barel per hari.

Pemotongan produksi yang dipertimbangkan dibenarkan oleh penurunan tajam harga minyak dari tertinggi baru-baru ini, kata Goldman Sachs, menambahkan bahwa ini memperkuat pandangan minyak bullish.

About Post Author