31 January 2023

Wall Street kembali turun dan melemah pada perdagangan Rabu (2/11/2022). Inflasi masih terlalu tinggi dan mengindikasikan bahwa bank sentral ke depan masih memiliki lebih banyak kenaikan suku bunga hal itu diungkapkan Ketua Federal Reserve Jerome Powell.

SinarHarapan.id – Wall Street kembali turun dan melemah pada perdagangan Rabu (2/11/2022). Inflasi masih terlalu tinggi dan mengindikasikan bahwa bank sentral ke depan masih memiliki lebih banyak kenaikan suku bunga hal itu diungkapkan Ketua Federal Reserve Jerome Powell.

Nasdaq Composite turun 3,36% menjadi berakhir pada 10.524,80, Dow Jones Industrial Average turun 505,44 poin atau 1,55% menjadi menetap di 32.147,76. S&P 500 turun 2,5% menjadi ditutup pada 3.759,69.

Penerapan kenaikan suku bunga 0,75 poin persentase lagi pada Rabu sore, dan Powell mengatakan dalam konferensi pers bahwa pertarungan inflasi masih jauh dari selesai.

Beberapa cara untuk pergi dan data yang masuk sejak pertemuan terakhir menunjukkan bahwa tingkat suku bunga tertinggi akan lebih tinggi dari yang diperkirakan sebelumnya, Powell menambahkan bahwa “terlalu dini” untuk berbicara tentang menghentikan kenaikan. “Kami memiliki cara untuk pergi,” kata ketua bank sentral.

Dalam menentukan laju kenaikan di masa depan dalam kisaran target, Komite akan mempertimbangkan pengetatan kumulatif kebijakan moneter, kelambatan yang mempengaruhi kebijakan moneter terhadap kegiatan ekonomi dan inflasi, dan perkembangan ekonomi dan keuangan.

Harapan para pedagang pupus oleh pernyataan Powell yang masih keras tentang inflasi. Keputusan suku bunga The Fed datang setelah rilis data pekerjaan yang kuat, dengan data penggajian swasta yang lebih baik dari perkiraan untuk Oktober melukiskan pasar tenaga kerja yang tangguh. Laporan JOLTS Selasa juga menyampaikan pasar pekerjaan yang ketat meskipun klip pengetatan agresif Fed.

Dow keluar dari rekor Oktober, mengumpulkan hampir 14% untuk bulan terbaiknya sejak 1976. S&P 500 dan Nasdaq masing-masing telah naik sekitar 8% dan 3,9%, untuk menghentikan penurunan beruntun dua bulan.

About Post Author