2 December 2022

SinarHarapan.id – Kementerian Komunikasi dan Informatika RI (Kemenkominfo) melalui Pandu Digital berkolaborasi dengan Jawara Internet Sehat ICT Watch Indonesia melaksanakan Seminar Nasional Sektor Pendidikan untuk mengenalkan dan menguatkan nilai kompetensi digital pemuda Indonesia berdasarkan 4 pilar Literasi Digital.

Kegiatan yang mengusung tema “Pemuda Indonesia Makin Cakap Digital” dilaksanakan bersamaan dengan peringatan Hari Sumpah Pemuda pada tanggal 28 Oktober 2022 secara daring melalui aplikasi Zoom Meeting dan Youtube Pandu Digital Indonesia. Seminar Nasional ini dihadiri secara virtual oleh kurang lebih 100 peserta.

Berdasarkan Survei Indeks Literasi Digital Nasional yang dilakukan oleh Kemenkominfo dan Katadata Insight Center pada tahun 2021 yang lalu, didapatkan skor atau tingkat literasi digital masyarakat Indonesia sebesar 3.49 dari 5.00. Berdasarkan skor tersebut, tingkat literasi digital di Indonesia berada dalam kategori “sedang”.

Kegiatan seminar literasi digital di lingkungan pendidikan merupakan salah satu upaya Kemenkominfo dalam mempercepat transformasi digital di sektor pendidikan menuju Indonesia #MakinCakapDigital.

Kegiatan Seminar Nasional dibuka oleh Koordinator Tim Literasi Digital Sektor Pendidikan, Bambang Tri Santoso, yang menyatakan bahwa kegiatan ini diharapkan dapat menambah pengetahuan, pengalaman dan kecakapan digital para pemuda Indonesia. Kemenkominfo RI juga turut berupaya dalam menyatukan Indonesia dengan memperluas akses internet dan pemanfaatan teknologi informasi, agar masyarakat Indonesia mendapatkan hak yang sama.

Upaya-upaya tersebut dikemas melalui program-program literasi digital yang menjadi prioritas utama Kemenkominfo RI dalam menciptakan masyarakat yang #MakinCakapDigital.

Bambang melanjutkan, “Kami berharap teman-teman pemuda yang berada di sini, mempunyai semangat yang luar biasa untuk mendorong kemajuan Indonesia melalui kemampuan kecakapan digitalnya.”

Kegiatan ini dibagi menjadi dua sesi yang diisi oleh materi mengenai 4 pilar Literasi Digital, yaitu Kecakapan Digital, Keamanan Digital, Budaya Digital dan Etika Digital. Materi pertama tentang Rekam Jejak di Ruang Digital disampaikan oleh Agus Indira, Pandu Digital Madya Indonesia.

Dalam paparannya, Agus menyampaikan bahwa segala aktivitas dan interaksi yang dilakukan seseorang di ruang digital dapat menjadi sebuah bukti yang berpotensi untuk dicari, dicuri, dipublikasi dan diikuti oleh orang lain. Ia juga memberikan beberapa tips dalam menjaga dan memahami rekam jejak digital, yaitu selalu unggah hal positif; cermat dan jeli menganalisis di aktivitas internet.

Kemudian, berpikir kembali sebelum mengunggah postingan;  melakukan verifikasi dalam menerima dan menyebarkan informasi.

“Kesimpulannya, jejak digital ini akan selalu ada. Untuk itu, ketika kamu membangun sebuah akun di media sosial, kamu punya pilihan rekam jejak seperti apa yang ingin kamu bangun dan tinggalkan?” tegasnya.

Pemaparan materi berikutnya dilanjutkan oleh Jawara Internet Sehat Jabodetabek, Tiara Lestari, mengenai kecakapan digital. Digitalisasi membuka peluang dan kesempatan yang sangat luas untuk menghasilkan produktivitas. Seperti munculnya beragam profesi dan bidang usaha baru seperti content creator, software engineering, social media specialist, dan lain sebagainya.

Kesempatan itulah yang memungkinkan seseorang untuk mendapatkan sumber penghasilan. Kuncinya adalah kemauan untuk belajar.

“Di era digital ini, untuk menjadi orang yang produktif, kita harus menguasai Critical Thinking, Creativity, Communication dan Collaboration. Bisa membedakan mana informasi yang benar dan salah, berpikir kreatif untuk membaca peluang dan kesempatan, komunikasi yang efektif dan berkolaborasi untuk mengembangkan produktivitas,” tambahnya.

Materi ketiga disampaikan oleh Wahyudi dari Pandu Digital Madya Indonesia, tentang Etika Berinteraksi melalui Media Sosial di Ruang Digital. Etika di ruang digital adalah kemampuan menyadari, mempertimbangkan dan mengembangkan tata kelola etika digital netiket. Karena dalam ruang digital, kita berinteraksi dengan beragam manusia dengan macam-macam budaya.

“Di dalam ruang digital, usahakan tidak menggunakan huruf kapital dalam berinteraksi. Hargai hak cipta dan privasi orang lain, dan jangan menggunakan kata-kata yang kurang baik karena kita berinteraksi dengan manusia yang sama-sama punya perasaan seperti kita,” ujar Wahyudi.

Materi terakhir disampaikan oleh Rinda Cahyana, anggota Pandu Digital Madya Indonesia. Rinda menyampaikan pentingnya budaya digital yang harus kita pahami adalah internalisasi nilai Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika di ruang digital.

Kita mampu berinteraksi dan berasimilasi dengan budaya luar tanpa meninggalkan identitas nasional di dalam jaringan digital. Nilai Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika sebagai identitas nasional, harus tetap kita pegang dalam menghadapi tantangan globalisasi, individualisasi dan paska-Nasionalisme.

“Solusinya adalah, pengenalan dan pendidikan literasi digital kepada seluruh lapisan masyarakat,” katanya.

Kegiatan Literasi Digital Sektor Pendidikan merupakan salah satu rangkaian kegiatan dalam program Indonesia Makin Cakap Digital yang diinisiasi oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika RI (Kemenkominfo) untuk memberikan literasi digital kepada 50 juta orang masyarakat Indonesia hingga tahun 2024.

Adapun Informasi lebih lanjut mengenai kegiatan dan info literasi digital dapat diakses melalui media sosial Instagram @siberkreasi, @literasidigitalkominfo atau website info.literasidigital.id.

About Post Author