Transformasi Layanan Rehabilitasi Sosial dan Inovasi Digital bagi Penyandang Disabilitas

In Sosial

SinarHarapan.id –Semarak rangkaian acara Hari Disabilitas Internasional (HDI) 2020 terus berlangsung. Salah satunya Disabilities Show episode ke-3 yang mengusung tema Transformasi Pelayanan Rehabilitasi Sosial Bagi Pemenuhan Hak Kesejahteraan Sosial dan Inovasi Digital dalam Layanan Penyandang Disabilitas.

Dipandu Deddy Corbuzier dan Dio Hapsari, acara ini menampilkan narasumber Direktur Jenderal Rehabilitasi Sosial Kemensos RI, Harry Hikmat dan Ketua Perkumpulan Penyandang Disabilitas Indonesia (PPDI), Gufron Sakaril.

Dirjen Rehabilitasi Sosial Kemensos RI, Harry Hikmat menuturkan, acara ini untuk menunjukkan kepada masyarakat bahwa penyandang disabilitas mampu membuat karya yang menarik. Harry mencontohkan sosok Audrey yang memiliki keahlian dalam melukis. Ia mendapat dukungan dari kedua orang tuanya untuk bisa berkarya.

“Ibunya melihat anaknya punya talenta di seni lukis. Makanya orang tua memotivasi anaknya seperti Audrey agar punya kreatifitas,” kata Harry di Kementerian Sosial, Jakarta Pusat, Rabu (2/12).

Harry menerangkan, karya-karya yang dihasilkan Audrey maupun penyandang disabilitas lainnya diunggah di website creativedisabilitiesgallery.com.

Di website ini, karya yang dihasilkan bisa dilihat masyarakat dan bagi yang tertarik membelinya, bisa melakukan pemesanan. “Di website ini lukisan Audrey dan karya lainnya bisa terhubung dengan e-commerce,” ucap Harry.

Beberapa karya yang ditampilkan mayoritas karya seni buatan kelompok penyandang disabilitas yang menarik. Program ini sesuai dengan semangat Kementerian Sosial untuk memberdayakan penyandang disabilitas.

Harry menyebut, dalam pemenuhan hak penyandang disabilitas sesuai Undang-undang Nomor 8 Tahun 2016, mereka memiliki hak yang sama. Seperti hak atas identitas, pendidikan, kesehatan, dan kesehjateraan. Termasuk hak rehabilitasi dan habilitasi.

“Ini bagian dari kewajiban negara untuk bisa memenuhi hak tersebut. Ini tanggungjawab bersama,” imbuh Harry. Ia mengakui, perlu ada kerjasama lintas sektoral dengan lembaga lain untuk pemenuhan hak tadi.

Harry mencontohkan penyediaan infrastruktur layanan publik seperti trotoar dengan lajur khusus penyandang disabilitas yang dibangun Kementerian Perhubungan dan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat hingga dukungan Pemerintah Daerah. “Jadi kita tidak bisa sendiri,” ungkapnya.

Di Kementerian Sosial, juga ditekankan untuk membangun fasilitas yang mendukung kelompok penyandang disabilitas. “Pak Menteri Sosial, Juliari Batubara sangat bersemangat agar fasilitas di Kemensos dapat diakses penyandang disabilitas. Sebelum mengingatkan yang lain, diri kita sendiri harus memberi fasilitas yang baik,” sebut Harry.

Direktorat Jenderal Rehabilitasi Sosial fokus memberikan pelayanan sosial melalui program Asistensi Rehabilitasi Sosial (ATENSI) yang menggunakan pendekatan berbasis keluarga, komunitas dan/atau residensial secara dinamis, integratif dan komplementari.

Esensi dari rehabilitasi sosial adalah refungsionalisasi dan mengembangkan kemampuan seseorang yang mengalami disfungsi sosial agar dapat melaksanakan fungsi sosialnya secara wajar.

Harry berharap, kedepan ada data nasional penyandang disabilitas. Data ini untuk menjangkau dan melakukan pembinaan terhadap penyandang disabilitas yang jumlahnya diperkirakan 10,6 % dari populasi penduduk atau sekitar 28,6 juta jiwa berdasarkan Susenas BPS 2019. “Sekarang baru tersedia Data Terpadu Kesehjateraan Sosial (DTKS). Sekitar 1,3 juta yang terinventarisir. Kita perlu data E-KTP dan E-kartu keluarga. Di dalam KTP itu ada kode ragam disabilitas. Kami persiapkan di tahun 2021,” terang Harry.

Ketua Umum Perkumpulan Penyandang Disbilitas Indonesia (PPDI), Gufroni Zakaril mengapresiasi adanya program dari Ditjen Rehabilitasi Sosial Kemensos ini. Menurutnya, yang diperlukan saat ini adalah pendataan disabilitas.

“Seperti berapa banyak penyandang disabilitas, apa saja kebutuhan penyandang disabilitas . Ini penting untuk merumuskan kebijakan baik bagi pemerintah maupun lembaga lain,” terang Gufroni.

Sementara itu, Direktur Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kementerian Dalam Negeri, Zudan Arif Fakrulloh  menuturkan, perlu ada  sinergitas antar sektor untuk pendataan ini.

“Karena kita belum tau teman- teman penyandang disabilitas ini tinggal dimana saja. Jadi bagi organisasi-organisasi yang fokus pada penanganan penyandang disabilitas bisa bekerja sama dengan Dukcapil, sehingga kita bisa melakukan pendataan lebih cepat, lebih produktif dan akurat, ” ungkap Zudan.

Disdukcapil berkomitmen untuk memberikan layanan terbaik terkait pendataan. “Kita akan mengambil langkah-langkah proaktif seperti layanan jemput bola. Agar kita bisa memberikan layanan terbaik untuk teman-teman penyandang disabilitas,” ungkap Zudan.

Harry berharap, kemampuan penyandang disabilitas bisa meningkat dan bisa menarik dunia usaha untuk membantu kehidupan mereka. Salah satu cara disamping konvensional melalui kerjasama dengan perusahaan, mereka bisa memiliki kemampuan wirausaha.

Acara yang berlangsung selama 1 jam ini juga dimeriahkan oleh penampilan GStar – Kpop Dance dan juga pelukis Audrey Pangesti. SH/R

Sumber: Humas Ditjen Rehabilitasi Sosial

You may also read!

Junimart Girsang Kritis SK KLHK Sebagai Pemicu Konflik Sengketa Lahan Masyarakat

SinarHarapan.id  - Wakil Ketua Komisi II DPR, Junimart Girsang. Melaporkan persoalan konflik lahan yang terjadi pada sejumlah daerah di Indonesia,

Read More...

Tingkatkan Pemberantasan IUU Fishing Transnasional, KKP Gandeng Kerjasama Dengan Interpol

SinarHarapan.id - Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) terus meningkatkan upaya pemberantasan aksi penangkapan ikan ilegal (IUU Fishing), dengan kerjasama

Read More...

DPR Desak Panglima TNI dan Kapolri Segera Tangkap Kelompok Teroris Bersenjata di Papua

SinarHarapan.id - Dalam rapat Paripurna DPR RI pembukaan masa sidang ke V, tahun 2020-2021. Ketua DPR Puan Maharani, mengungkapan lembaga

Read More...

Mobile Sliding Menu