Ketahui Perawatan Terkini untuk Sakit Pinggang (Lumbago), Lebih Baik Daripada PLDD

In Berita Khas

SinarHarapan.id – Studi Global Burden of Disease 2017 memperkirakan bahwa sakit punggung bawah (lumbago) adalah di antara 10 penyakit teratas yang merupakan jumlah tertinggi di dunia dan penyebab utama terbatasnya aktivitas dan absen dari kerja.

Prevalensi seumur hidup dari nyeri punggung bawah yang non-spesifik (umum) diperkirakan 60% hingga 70% di negara-negara industri dan 38,4% di antara populasi usia produktif di Indonesia.

Sakit punggung bawah (lumbago) mempengaruhi orang-orang dari segala usia, dari anak-anak hingga orang tua, dan itu alasan yang sangat sering pergi ke konsultasi medis. Tingkat prevalensi untuk anak-anak dan remaja lebih rendah daripada yang terlihat pada orang dewasa tetapi meningkat.

Prevalensi meningkat dan mencapai puncaknya antara usia 35 dan 55,4. Seiring pertambahan populasi dunia, nyeri punggung bawah (lumbago) akan meningkat secara substansial karena kemerosotan diskus intervertebrata pada orang tua.

Herniasi diskus pinggang yang juga dikenal sebagai “diskus tergelincir” atau “saraf terjepit” adalah salah satu penyebab paling umum dari nyeri punggung bawah atau pinggang (lumbago) yang berhubungan dengan nyeri kaki. Saat ini sakit punggung bawah (lumbago) diobati terutama dengan analgesik.

Perawatan alternatif termasuk terapi fisik, rehabilitasi, dan manipulasi tulang belakang. Operasi diskus tetap menjadi pilihan terakhir ketika semua strategi lain gagal, tetapi hasilnya belum mengembirakan.

Perawatan bedah yang umum untuk sakit pinggang (lumbago) dan linu panggul refrakter (refractory sciatica) yang disebabkan oleh herniasi diskus lumbar, adalah disektomi. Prosedur invasif minimal, termasuk terapi perkutan dengan anestesi lokal, semakin mendapat perhatian baru-baru ini di Indonesia.

Salah satu perawatan ini adalah Percutaneous Laser Disc Decompression (PLDD) atau yang disebut “perawatan laser”. Selama prosedur, energi laser ditujukan ke nucleus pulposus melalui kabel serat. Kabel serat ini dimasukkan melalui jarum tipis melalui pendekatan perkutan posterolateral dengan anestesi lokal.

Penyerapan energi laser yang ditembakkan menyebabkan penguapan kadar air nucleus pulposus dengan kombinasi perubahan struktur proteinnya. Pengurangan volume selanjutnya menyebabkan penurunan yang tidak proporsional dalam tekanan intradiscal dan meringankan akar saraf.

“PLDD adalah perawatan yang menarik karena sifatnya yang invasif minimal dan oleh karena itu dianggap mengurangi risiko kerusakan struktural pada otot, tulang, ligamen, dan saraf,” kata Dr Yasuyuki Nonaka, pendiri klinik Lumbago International Jepang yang bertempat di Osaka, Jepang.

Dr Yasuyuki Nonaka sendiri merupakan ahli tulang belakang yang saat ini menjalankan Pengobatan DST (Discseel ™). Pengobatan DST (Discseel ™) merupakan metode perbaikan tulang belakang yang dikembangkan oleh ahli bedah asal Texas, AS, Dr Kevin Pauza. Metode ini menitikberatkan pada metode minimal invasif terkait perawatan tulang belakang dengan menyuntikkan Fibrin biologis melalui jarum 0,8mm untuk memperbaiki diskus rusak.

International Lumbago Clinic milik Dr Nonaka juga menjadi rumah sakit yang memfokuskan perawatan dengan metode minimal invasif terkait perawatan tulang belakang. Berbagai metode invasif minimal diperkenalkan oleh lembaga ini, menjadi satu-satunya dan yang pertama di Asia dan di dunia di luar AS dimana DST (Discseel ™ Procedure) dilaksanakan.

Pengobatan DST (Discseel ™) diyakini sebagai satu-satunya prosedur tulang belakang regeneratif yang benar-benar dapat menutup dan menyembuhkan dinding diskus tulang belakang yang sobek.

Pasien dapat mengirim gambar MRI mereka melalui email atau WhatsApp untuk mengkonfirmasi apakah mereka adalah kandidat untuk perawatan dan apabila memiliki pertanyaan mereka akan dijawab dalam bahasa Inggris atau Mandarin, sebelum mereka memutuskan untuk menjalani perawatan.

Salah satu kelebihan metode PLDD, menurut Dr Nonaka, pasien akan mengalami rasa nyeri punggung yang lebih sedikit, rawat inap yang lebih pendek dan periode penyembuhan yang lebih pendek dibandingkan dengan operasi konvensional. Pemulihan linu panggul (sciatica) yang sebenarnya, bagaimanapun, mungkin memakan waktu lebih lama daripada setelah operasi konvensional, meskipun penuntasan segera dari gejala memang terjadi.

Kebanyakan pasien sebelum memutuskan untuk menjalani perawatan PLDD biasanya ingin tahu apakah ada risiko yang terkait dengannya.

Menurut Dr. Yasuyuki Nonaka, yang telah merawat ribuan pasien selama lebih dari 12 tahun di Jepang, bahwa meskipun tidak pernah terjadi dalam praktiknya, salah satu potensi komplikasi utama dari PLDD adalah kerusakan pada jaringan di sekitarnya.

Karena laser digunakan untuk prosedur ini, kerusakan akibat panas dapat terjadi pada saraf, tulang, dan tulang rawan di sekitarnya. Ini tidak direkomendasikan untuk beberapa kondisi penyakit diskus degeneratif ketika ketebalan (ketinggian) diskus yang mengalami degenerasi telah berkurang sampai kondisi vertebra yang berdekatan terlalu dekat satu sama lain.

Berdasarkan pengalamannya, Dr. Nonaka menunjukkan bahwa karena PLDD tidak memiliki kemampuan untuk menutup dinding diskus yang rusak, itu tidak efektif dalam kasus ketika herniasi diskus telah mencapai tahap ekstrusi, yang berarti bahwa dinding diskus adalah retak terbuka dan diskus bocor (disebut Leaky Disc Syndrome).

“Seperti diketahui bahwa tidak hanya kompresi mekanis dari hernia diskus, tetapi juga iritasi kimiawi dari diskus yang bocor atau kombinasi keduanya dapat menyebabkan peradangan, nyeri pada punggung dan pinggul, dan sering kali kebas pada kaki yang terdampak,” katanya.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa sobekan annular melalui substansi diskus yang menggembung (alias: Gangguan Disk Internal) walau tanpa bocor ke luar tidak hanya menyebabkan nyeri punggung bawah (nyeri diskogenik) tetapi juga menyebabkan nyeri seperti radikuler (skiatica diskogenik) sampai anggota tubuh gerak bawah sebagai akibat iritasi kimiawi dari serabut saraf sinuvertebralis didalam lapisan luar dinding diskus.

Dr Kevin Pauza (kanan) dan Dr Yasuyuki Nonaka, pakar discseel treatment

Namun, saat ini Prosedur Discseel® (DST) yang dikembangkan seorang ahli bedah Amerika Dr. Kevin Pauza telah menjawab beberapa kelemahan dari metode PLDD atau perawatan dengan menembakkan laser ini.

Perawatan DST (Discseel ™) diyakini sebagai satu-satunya prosedur tulang belakang regeneratif yang benar-benar dapat menutup dan menyembuhkan dinding diskus tulang belakang yang sobek.

“Prosedur ini dijalankan dengan menyuntik Fibrin biologis melalui jarum 0,8mm untuk memperbaiki diskus rusak. Ini memungkinkan tubuh seseorang mengganti sel yang rusak dengan sel-sel baru,” kata Dr Yasuyuki Nonaka yang juga merupakan rekan kerja Dr Kevin Pauza.

Pada dasarnya, tujuan Prosedur Discseel® adalah agar biologik Fibrin menyegel dan memicu pertumbuhan jaringan diskus baru yang sehat dimana jaringan terkoyak, dalam upaya menghentikan diskus agar tidak bocor, dan tidak lagi menyebabkan radang saraf, yang menyebabkan rasa sakit dan kebas di punggung dan anggota gerak badan.

Studi yang ada menegaskan bahwa Fibrin menyegel diskus, mengembalikannya ke kekuatan mekanis normal, yang selanjutnya berkontribusi untuk menstabilkan tulang belakang dan membuatnya menjadi pengobatan yang efisien.

Saat ini, tidak ada rumah sakit di Indonesia yang menyediakan perawatan revolusioner ini, tetapi ada kabar baiknya juga. Menurut situs resmi Discseel ™, satu-satunya klinik di dunia di luar AS dimana DST (Discseel ™ Procedure) tersedia, yang dikenal sebagai International Lumbago Clinic, yang lokasinya lebih dekat dari Indonesia, di kota Osaka, Jepang.

Klinik ini memiliki departemen wisata medis yang menyediakan terjemahan di tempat dan menangani semua dokumen dalam bahasa asing (Inggris, Mandarin, Rusia), seperti menyelesaikan klaim asuransi.

Karena rencana asuransi internasional dapat digunakan di Jepang, klinik ini menjadi pilihan utama bagi banyak pasien Indonesia yang mencari cara yang efektif untuk menghilangkan sakit punggung dan mengembalikan kualitas hidup mereka.

Pasien dari seluruh dunia dipersilakan mengirim gambar MRI mereka melalui email atau WhatsApp untuk mengkonfirmasi apakah mereka adalah kandidat untuk perawatan dan pertanyaan ada akan dijawab sebelum mereka memutuskan untuk menjalani perawatan apa pun.

 

 

You may also read!

Rawat Kulit dan Rambut Sesuai DNA dengan Prodia Skin and Hair Genomics

SinarHarapan.id - PT Prodia Widyahusada Tbk kembali meluncurkan pemeriksaan berbasis gen dari rangkaian Prodia Genomics yang ke-9, yakni Prodia

Read More...

Intip Pembuatan Lampu Hias Dari Pipa Paralon

SinarHarapan.id - Lukman (25) menyelesaikan pembuatan lampu hias yang terbuat dari pipa paralon di workshop Bedahan, Depok, Jumat (30/10/2020). Di

Read More...

BBC London Siaran Indonesia 71 tahun, Ditandai Peluncuran Buku

SinarHarapan.id - Ulang tahun ke-71 BBC London Siaran Indonesia yang jatuh pada tanggal 30 Oktober 2020 ditandai dengan peluncuran

Read More...

Mobile Sliding Menu